Jin dalam kisah Al Quran bukan Mahluk Gaib, tapi Manusia

Maulana Muhammad Ali dalam buku The Religion of Islam, Ahmadiyya Anjuman Isha’at Islam, USA, Sixth Edition (Revised) 1990, menyatakan bahwa Jin dalam Alquran adalah manusia bukan mahluk halus. Untuk terjemahannya anda bisa dapatkan di buku saya diatas. Berikut saya kutipkan tulisan aslinya:

The other use of the word jinn is with regard to men of a certain class1. Even the word devil (shaitan) or devils (shayatin), has been applied to men in the Quran, and the leaders of evil are again and again called devils (2:14; 3:174; 8:48; 15:17; 21:82). But the use of the word jinn when speaking of men was recognized in Arabic literature before Islam. The verses of Musa ibn Jabir “fa ma nafarat jinn”, which would literally mean, and my jinn did not flee, has been explained as meaning, “and my companions who were like the jinn did not flee” (Lane’s Arabic-English Lexicon). Here the word jinn is clearly explained as meaning human beings. And Tabrezi says, further, that the Arabs liken a man who is sharp and clever in affairs to a jinni and a shaitan. There are other examples in pre-Islamic poetry in which the word jinn has been used to denote great or brave men. In addition to this the word jinn is explained by Arabic lexicologist as meaning mu’azzam al-nas (Qamu, by Allamah Shaikh Nasr al-Huraini, printed at the Maimana Press, Cairo; Taj al-Aru, by Abu-l-Faidz Sayyid Muhammad Murtadza al-Husaini), i.e, the main body of men or the bulk of mankind (Lane’s Arabic-English Lexicon). In the mouth of an Arab, the main body of men would mean the non-arabworld. They called all foreigners jinn because they were concealed from their eyes. It is in this sense that the word jinn is used in Quran in the story of Solomon: “And of the jinn there were those who worked before him by command of his lord. They made for him what he pleased of synagogues and images” (34:12-13)2. The desciption of the jinn here as builder show them to have been men. And they are also spoken of as devils (shayatin) in 38:37, where they are called builders and divers and it is further added that some of them “fettered in chains” surely those who build buildings and dived in to the sea were not invisible spirits, nor do invisible spirits required to be fettered in chains. These were in fact the strangers whom Solomon had subjected to his rule and forced into service.

Foonote 1 Some authorities have held the word jinn is also applicable to the angels, but it should be borne in mind that it is in a strictly literal sense that the word has been so used. The literal significance of the word jinn is a being hidden from the human eye, and as the angels are also invisible beings, they may be called jinn in a literal sense. Otherwise they have nothing in common with jinn. 

Foonote 2  A comparison with II chron 2:18 would further clear the point: “ And he set three-score and ten thousand of them to be bearers of burdens, and four-score thousand to be hewers in the mountain”.

In one place in the quran jinn and men are addressed as one class or community (ma’shar)3. In this verse both jinn and men are asked the question: ”did there not come to you messengers from among you?” Now the messengers who are mentioned in the quran or tradition all belong to mankind, and the holy book does not speak of a single messenger from among the jinn. The jinn in this case, therefore are either non-arabs or the iniquitous leaders who mislead others. In one verse, it is stated that “if jinn and men should combine together to bring the like of Quran they could not bring the like of it” (17:88) while in another in an exactly similar challenge the expression “ your helpers” or “leaders” have been used instead of jinn (2:23). The jinn mentioned in the first section of ch. 72 are evidently foreign Christian since they are spoken of as holding the doctrine sonship (72:3,4). In 72:6, they are called rijal (pl. of rajul), which word is applicable to the males of human beings only (LA.). Again, in the 46th chapter the word jin has been used in the sense of foreigner when a party of the jinn is stated to have come to the the prophet and listened to holy book and believe in it4, because all the injunction contain in the quran are for men and there is not one for the jinn. This was evidently a party of the jews of Nisibus as reports show, and the quran speaks of them as believers in moses5. Commenting on this incident Ibn Kathir had quotes several reports from the Musnad of Ahmad, which establish the following facts. The prophet met a party of jinn at Nakla when returning from ta’if in the tenth year of call. These are said to have come from Nineveh. On the other hand, there is a well-established story that the prophet on his way back from Ta’if took rest in a garden where he met a Christian who was a resident of Nineveh; and the man listened to his message and believed in him. It may be that he had other companions to whom he spoke of the prophet, and that these came to him later on. Another party of jinn is said to have waited on him when he was at mekkah and he is reported to have gone out of the city to a lonely place at night time, and to have spent the whole night with them. And we are told that their traces and the the traces of fire which they had burned during the night were visible in the morning. When payer time came and the prophet said his prayers in the company of ibn mas’ud the narrator two of them them are said to have come and joined the service. They are supposed to have been Jews of Nisibus and were seven in number (IK. 46:29). The prophet went to see them outside Makkah, evidently because the Quraish would have interfered with the meeting and ill-treated any who came to seehim. At any rate the quran and tradition do not speak of the jinn as they exist in the popular imagination, interfering in human affairs or controlling the forces of nature or assuming human or any other shape or taking possession of men and women and affecting them with certain disease6.

Foonote 3 “O community (ma’shar) of jinn and men, did there not come to you messengers from among you, relating to you My messages and warning you of the meeting of this day of yours?” (6:131). Ma’shar is a class or community whose affair is one (Lisan al-Arab, by ImamAllama Abu-l-Fadzl Jamal al-Din Muhammad ibn Mukarram).

Foonote 4 “And when we turned towards there a party of the jinn, who listened to the Quran. Then when it was finished they turned back to their people warning them” (46:29). 

Foonote 5 “They said: ”O our people, we have herad a book revealed after Moses, verifying that which is before it, guiding to the truth and to the right path” (46:30).

Foonote 6 Such ideas are unfortunately associated with the existence of jinn in the Gospel. The stories of Jesus casting out devils are more wondrous than fairy tales: “and devils also came out of many, crying out, and saying, Thou art Christ the son of God” (Lk. 4:41). A devil was cast out of adumb man and he began to speak (Mathew 9:33); a woman from Canaan had a daughter possessed with the devil and Jesus at first refused to cast out the devil because she was not an Israelie (Mathew 15:22-24); as many as seven devils went out of mary Megdalene (Lk. 8:2); the devils cast out of another two men were bsufficient for a whole herd of swine: “They went into the herd of swine: and, behold, the whole herd of swine ran violently down a step place into the sea, and perished in the waters” (Mt. 8:32). And this power of casting out devils was given to all those who believed in Jesus (Mark. 16:17).

Sumber: Irwan Ghailan, Bab 3 dari buku “Salah Paham tentang Setan, Jin, Roh,  Hantu dan Sihir”

About these ads

38 responses to “Jin dalam kisah Al Quran bukan Mahluk Gaib, tapi Manusia

  1. saya tidak sependapat dengan pandangan anda, sememangnya anda salah paham tentang jin setan itu. Setan dan jin sememangnya adalah makhluk ghaib. tidakkah anda membaca surah jin,??? bagaimana dakwah Nabi muhammad terhadap golongan mereka…
    begitu juga dengan sihir…terdapat banyak hadis2 yang mengajar melawan kejahatan sihir…

    pernahkah anda membaca kisah sewaktu nabi muhammad berangkat ke israk dan mikraj??? bagamana jin afrit mengejar baginda dengan membawa obor..lalu diajar malaikat jibril ayat2 untuk menghancurkannya…..

    perhatikan kisah2 dalam alquran dengan tafsiran yang muktabar….

    wassalam


    IRW: thanks, saya mulanya percaya jin tsb benar-benar ada, kemudian suatu hari saya membaca buku Maulana Muhammad Ali tsb bahwa jin dalam surat jin adalah bukan jin tapi segerombolan orang yahudi, saya kemudian membulatkan hati bahwa jin sebenarnya “limit nol” alias tidak ada. hadits-hadist tsb saya anggap bertentangan dengan Al Quran.

    hadist2 mengenai jin dan mahluk gaib bisa jadi hanya “kebijakan” Nabi Muhammad, bukan mengenai “fakta” keberadaan mahluk gaib tsb.

    misal suatu hadits menyatakan bahwa di kakus (wc/toilet) adalah tempat kegemaran jin. maksud hadist tsb adalah itu tempat kotor, jangan lakukan perbuatan spt (misalnya) ibadah, hub suami istri di sana.

    hadist lain rumah kosong ada penunggunya/ada jinnnya, maksud hadist ini: kalau punya rumah jangan berlebihan (jangan bermegah-megahan), jangan bikin rumah terus dikosongkan, pemborosan.

  2. Asslamualaikum? Maaf, sesungguhnya apa yang diutarakan dan dibincangkan oleh anda bertentangan dengan pendapat saya.
    Jin dalam erti bahasa berasal dari lafaz ijtinan yang bererti istitar (sembunyi) dari lafaz jannahul lail, yaitu jika malam menutupinya sebagaimana yang difirmankan Allah dalam surah Al An’am ayat 76 tentang kisah Nabi Ibrahim, ertinya:
    “Ketika malam telah menjadi gelap, dia melihat sebuah bintang (lalu) dia berkata:Inilah Tuhanku”.
    Mereka sembunyi dan tidak terlihat oleh mata manusia maka disebut jin, mereka dapat melihat manusia tetapi mereka tidak dapat dilihat oleh manusia sebagaimana firman Allah, ertinya:
    ” Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka.” (Al A’raaf 27).
    Di samping itu ada beberapa perkataan yang seakar dengan kata jin ini dan semuanya mempunyai makna yang hampir serupa. Seperti kata janin yang bererti bayi yang tersembunyi dalam perut ibunya, junun atau majnun (gila) kerana tertutup akalnya, jannah (kebun/syurga) kerana banyaknya tanaman dan pepohon yang tumbuh menutupi tanah dan masih banyak lagi yang lain.
    Jin diciptakan oleh Allah S.W.T dari api sebagaimana yang dijelaskan dalam dalil-dalil dari Al-Quran dan hadits. Allah berfirman, ertinya:

    “Dan Kami telah menciptakan jin sebelum (Adam) dari api yang sangat panas .” (Al Hijr 27)

    “Dan Kami telah menciptakan jin dari nyala api.” (Ar Rahman 15)

    Dalil dari hadits, riwayat dari Aisyah Radhiallaahu anha bahawasannya, Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

    ” Malaikat diciptakan dari cahaya, jin diciptakan dari nyala api dan Adam diciptakan dari apa yang telah engkau ketahui.” [yaitu dari tanah]
    (HR. Muslim didalam kitab Az Zuhdi dan Ahmad di dalam Al Musnad).
    Jin merupakan makhluk tersendiri yang terbebas dari unsur benda, mereka mempunyai alam sendiri dan terpisah dari alam kehidupaan manusia. Mereka memiliki kemampuan untuk berubah bentuk seperti binatang-binatang berbisa, anjing hitam, makhluk-makhluk yang menakutkan dan kadangkala boleh menyerupai manusia. Dan sebagaimana dialam kita, disanapun ada kematian dan kehidupan, permusuhan dan amarah, kebaikan dan kejahatan dan beranak turun. Wallahualam…

    IRW: sebelum saya baca buku Maulana Muhammad Ali, saya percaya bahwa jin sbg mahluk gaib, namun sekarang saya menganggap Jin sbg mahluk gaib itu tidak ada. http://setanhantu.wordpress.com/2007/10/31/asal-usul-kata-setan-dan-jin/ sejujurnya sekiranya jin ada pun, tidak ada manfaatnya mempercayai keberadaaan jin sbg mahluk gaib. saya lebih cenderung menganggap hadist-hadist mengenai mahluk gaib, jin setan dll, sebagai kiasan / kata kebijakan saja, bukan tentang fakta.

  3. salam kenal
    saya juga tidak sependapat makhluk Allah yg satu itu ndak ada.
    masalahnya juga kita belum bisa melihatnya…
    tapi kalau tidak percaya ya gak papa..
    yg jadi masalah apakah anda juga percaya bahwa Allah itu tidak ada karena cuma satu hal alasan karena tidak bisa melihatnya.
    banyak uraian dan terjemahan serta tafsir saat ini jadi hati-hatilah jangan percaya begitu saja, coba baca lagi Alquran & hadits baca pula perkara turunnya dan hubungannya insyaallah kita mendapat pencahayaanNya…amien

    IRW: saya jawab pada post tersendiri ya

  4. Ping-balik: Perbedaan Tuhan dengan Jin (Mahluk halus) « setan, jin dan hantu ….. hanya imajinasi!

  5. ada maupun tiada sama saja, akhirnya jadisatu

  6. Wah berat juga nih topiknya. Tapi sgt mnarik
    buat saya yg tidak percaya ama hantu-hantuan (mungkin lebih tepatnya…tidak mau percaya).
    Walau ada yg kurang ilmiah, dangkal dan tendensius tapi stidaknya ada bebrapa poin yg saya bisa terima dari bung irw.

    Dengan hanya berdasar pada satu buku (The Religion of Islam, Ahmadiyya Anjuman Isha’at Islam, USA, Sixth Edition (Revised) 1990) tentu belum cukup kuat untuk membuat suatu argumen yg melawan mainstrem. Juga perlu dikaji lebih jauh siapa dan bagaimana seorang Maulana Muhammad Ali, termasuk background dan motivasinya dalam menulis buku tsb.

    Coba bung irw cari dan baca buku lainnya, baik yang senafas ataupun berlawanan dgn gagasan anda. Baru kita akan dapatkan penilaian lengkap dan objektif serta tidak terkesan naif.
    Hati-hati juga dgn masalah KEPERCAYAAN apalagi bicara ttg sebuah kitab suci. Perlu wawasan, ilmu dan kearifan tingkat tinggi untuk membedahnya. Tidak bisa asal comot satu ayat untuk menjelaskan berbagai hal yang kompleks.

    Saya sgt tertarik dg argumen bhw hantu hanya ada di dlm pikiran manusia. Lagipula sudah banyak mitos dan kepercayaan jadul yg telah terjawab oleh kemajuan iptek. Mis: Petir ternyata bukan gelegar amarah sang dewa atau sang naga mlainkan fenomena elektromagnetik yg sdh dpt dijlaskan secara ilmiah. Tapi masih banyak lagi yg masih misterius. Kemmpuan manusia untuk menjelaskan berbagai fenomena sgtlah terbatas.
    Karena tidak bisa dengan logos (otak) maka dicarilah jawaban yg di luar akal tapi mampu memuaskan(paling tdk untuk sbagian orang). Disinilah lahir mitos dan kepercayaan.

    Saat ini banyak hal kontradiktif antara ilmu dan kepercayaan. Sebut saja asal usul manusia versi darwin vs versi berbagai kitab suci (any religion). Ato teori pembentukan alam semesta versi gang bang vs kunfayakun. Sampai kapan semua ini bisa diketemukan atau akan selamanya berlawanan???

    Dari berbagai comment di atas juga ada inkonsistensi . Ambil contoh: statement bhw jin ada dan hidup di alamnynya sendiri (Daud) vs jin afrit dg obornya (ahmad).

    So mari kita kaji lebih dlm lagi dg pemahaman lebih luas dan tanpa tendensi sebelumnya.

    Selamat berpikir merdeka…

    iRW: anda benar, saya masih cari buku tapi kesulitannya adalah buku-buku tsb mungkin adanya di LN dan harganya mahal. Kalau yang di Indonesia sih isinya seragam semua: “jin itu ada karena dibahas dalam al quran”.

  7. kalo kita hanya sekedar membaca dalam buku ato sebuah film film horor apakah bisa di sama kan dengan yang pernah mengalami nya? dan apakah sob sendiri sudah pernah mengalami sesuatu hal yang ganjil selama ini apa lagi pernah mengalami melihat dengan yang gaib dari sekian manusia hanya sedikit yang pernah mengalami nya.

    kalo kita hanya bisa membaca dan berpikir segala sesuatu nya dan mempercayai sesuatu yang kita yakini … yang saya ingin tanya kan kepada sob apakah sob juga percaya dengan sang pencipta ? lalu apa diskripsi tentang sang pencipta lalu kenapa kita harus mempercayai keberadaan nya? kalo mahluk gaib aja kita ngga percaya dan ngga ada karna sebuah referensi dari sebuah buku apakah kita pernah berpikir adakah manusia yang berani mereferensi kan keberadaan sang pencipta bukan hanya semua mahluk ciptaan nya aja ? …

    coba lihat kembali tentang rukun iman dalam islam : tentang iman kepada Allah, iman kepada malaikat . apakah menurut sob Allah dan malaikat juga bisa di kata kan nyata kalo mau mencari sebuah kebenaran tentang yang gaib jangan tanggung dan yang kecil seperti setan dan jin kenapa ngga cari yang besar aja.

    saya yakin jika sob bisa mereferesinkan dan mendefinisikan tentang Allah dan malaikat yang di yakini oleh umat Islam ke dalam sebuah buku akan menjadi best seller sepanjang masa.

    salam damai ^^

  8. Manusia terbahagi kepada tiga golongan apabila berbicara berkenaan syaitan, Iblis dan Jin:

    1. Mereka yang menafikannya, iaitu mereka yang berkata makhluk ghaib tidak wujud kerana tidak dapat dibuktikan oleh ilmu sains. Maka golongan ini menafikan kewujudan syaitan. Seterusnya mereka mendakwa bahawa yang wujud hanyalah kedudukan jiwa seseorang. Jika jiwanya mengarah kepada yang baik, maka itu adalah jiwa malaikat. Sebaliknya jika jiwanya mengarah kepada yang buruk, maka itu adalah jiwa syaitan. Maka syaitan hanyalah satu gelaran bagi manusia yang lazim berbuat jahat dan keburukan.

    2. Mereka yang menokok-tambahnya, iaitu mereka yang membuat-buat pelbagai cerita berkenaan makhluk ghaib sehingga membingungkan makhluk ghaib itu sendiri. Berkenaan asal-usul syaitan umpamanya, mereka membuat cerita bahawa iblis itu asalnya makhluk yang rajin beribadah selama ribuan tahun. Ada yang membuat cerita bahawa iblis ialah penjaga langit atau penjaga syurga. Banyak lagi cerita yang dibuat sehingga jika dihimpun semuanya, nescaya dapat menghasilkan sebuah buku yang tebal.

    3. Mereka yang berbicara tentangnya berdasarkan petunjuk wahyu, iaitu mereka yang menahan diri dari berbicara berkenaan makhluk ghaib kecuali terhadap apa yang dikhabarkan oleh al-Qur’an dan al-Sunnah yang sahih. Perkhabaran tersebut diterima sebagaimana adanya tanpa ditambah, dikurang atau diubahsuai maksudnya.

    //
    Sekarang tergantung anda termasuk kelompok manusia yang mana…?
    Karena saya Islam, kita bicara menurut Islam, kenapa saya memilih Islam..? karena saya Yakin.., dalam Islam Allah itu ada, tapi apakah saya bisa melihatnya…? saya belum pernah melihatnya, lalu kenapa saya percaya, bukankah hal itu tidak masuk akal…? logikanya mudah. bagi anda yang haus akan penjelasan secara ilmiah, padahal sebetulnya hal itu diluar jangkauan akal pikiran manusia, tapi akan saya coba semampu saya untuk menjelaskan.

    Begini..,
    Kalau ada pertanyaan, apakah anda percaya kalau sakit itu ada..? saya yakin semua manusia akan jawab percaya, walaupun sampai detik ini belum ada yang bisa membuktikan wujudnya sakit.
    Lalu Angin.., Semua menusia percaya kalau angin itu ada, tapi hingga detik ini, saya yakin belum ada yang tahu wujudnya angin seperti apa..,

    Allah menciptakan jin dan manusia hanya untuk beribadah kepadaNya, itu tertuang dalam alquran “Dan tidaklah aku ciptakan jin dan manusia untuk beribadah kepada-Ku”
    (QS. Adz-Dzariyat : 56).

    Tentunya segala sesuatu yang diluar nalar kita sebagai manusia kita kembalikan kepada Allah dan rosulnya dalam hal ini Al-Quran dan Hadist.
    Apakah tulisan seseorang (seorang manusia) yang bahkan kita sendiri tidak mengenalnya, mengalahkan Al-quran dan Hadist, Yakinkanlah dengan hati kita, bukan pikiran kita. Allah berfirman dalam Al-Quran (QS 4:140) Dan sungguh Allah telah menurunkan kepada kamu di dalam Al Qur’an bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahanam”

    Semoga kita tidak membuang waktu yang sangat berharga ini dengan sia-sia hanya untuk memperdebatkan masalah yang dimana akal kita sbg manusia tidak mampu untuk menjangkaunya.

  9. Assalamualaikum Wr.Wb.

    Maaf kalau pendapat saya salah….

    Wajib hukumnya bagi orang beriman percaya apa yg tertulis dalam Alqur’an, karena itu perkataan Allah SWT. Bagaimana Anda bisa membantah apa yg tertulis pada Al’quran jika anda percaya kepada Allah SWT.

    Seperti yg tertulis dlm Al’quran Jin itu ada dan tercipta dari Api, mengenai wujudnya adalah gaib, gaib adalah sesuatu tidak dapat di lihat. Seperti tertulis dalam Al’quran, Allah berkata : Mereka segolongan Jin dapat melihat manusia dari suatu tempat sedangkan kita tidak dapat melihatnya (gaib), tetapi sesunguhnya Jin itu ada mempunyai zat/benda.

    Seperti udara yg tidak dapat kita lihat tapi bisa kita rasa, jika saja jin sebanyak udara maka boleh jadi semua manusia dapat merasakanya.
    Seperti Listrik (bukan kabel) yg tidak dapat kita lihat tapi banyak mempunyai manfaat, listrik saya yakin ada tapi saya tidak pernah melihatnya kecuali api.
    Seperti Bau – kita dapat melihatnya, bau harum, bau busuk, bau masakan, dll berbagai macam bau tapi ia tidak dapat kita lihat.

    Nah …Jin salah satu makhluk yg tercipta dari Api yg mempunyai Zat seperti saya uraikan diatas. Tetapi mereka di ciptakan untuk beribadah kepada Allah SWT seperti juga manusia.
    Sebenarnya Jin itu ada hanya masalahnya kita tidak dapat melihatnya…..!
    Tetapi kita tidak pernah diperintahkan oleh Allah SWT untuk melihatnya … maka untuk apa mempermasalahkannya…bukan begitu….!
    Lebih baik kita memuji Allah dengan segala kebesaran dan kekuasaanNya.
    Kita manusia hanya diciptakan untuk menikmati nikmat-nikmat pemberianNya.
    Apabila kita bersyukur maka akan Allah tambahkan nikmat baik didunia atau disurga, tapi kalau kita kufur….. ya Allah tolonglah aku dari ajab yg pedih.

  10. assalamu’alaikum wr.wb.

    saya lebih setuju dengan pendapat mas yatna….

    karena apa?karena kita sebagai manusia itu telah diberi pikiran dan akal oleh Allah SWT yang mana Allah jg menyertai berbagai macam keterbatasan….

    nah kalo’ kita terlalu memaksa pikiran kita untuk mancari tahu apa yang sebenarnya sangat sulit untuk di fahami maka akan banyak timbul argumen – argumen yang nantinya akan menimbulkan keraguan dalam keimanan seseorang.

    apakah om IRW berani bertanggung jawab kepada Allah SWT jika nantinya ada salah seorang pembaca tidak percaya tentang hal-hal yang ghoib?????setelah membaca artikel yang om buat???

    sedangkan salah satu rukun iman adalah iman kepada yang ghoib,sesuai dengan arti kata dari iman itu sendiri…..yaitu percaya,meyakini,dll.

    nah kalo’ masalah percaya kepada yang ghoib,saya cuman mau tanya sama om yaitu:
    dari mn om percaya klo om bsok msih hidup????

    kan ga ada bukti yang kongkrit ato nyat yang menyatakan om besok masih tetap hidup to?????
    berarti itu kan ghoib?????

    jd sekarang terserah om mau percaya apa tidak dengan yang ghoib…..

    tp saya cmn mw kasih saran hati – hati om kalo ngomong,bicara ato pun nyampein sesuatu…..

    cz semua nanti harus dipertanggung jawabkan…

    terim kasih….

    wassalamu’alaikum wr. wb.

  11. Artikel ini adalah terjemahan dari buku jema’at Ahmadiyah. Ahmadiyah memang tidak mengakui adanya Mahluk Gaib, atau Jin didefinisikan sebagai “Bukan mahluk Gaib”. Hal ini juga yang menjadi pembeda antara Jema’at Ahmadiyah dengan Muslim pada umumnya. Tapi Saya TIDAK SEPENDAPAT dengan tulisan ini. Jika diteliti secara cermat, jelas QS-Al-Jin menyatakan bahwa Jin adalah MAHLUK GAIB YANG BERBEDA DENGAN MANUSIA dan tidak bisa dilihat oleh manusia. Demikian juga jika ditelusuri dalam hadist2 Rosulullah..

  12. Jin adalah Ghost, sedengkan Manusia adalah Human. Jadi beda antara Jin dan Manusia.

  13. Berarti Maulana Muhammad Ali itu orang kafir…?
    Bukankah Tuhan telah nyatakan dalam Alqurán :
    Tidakah Aku ciptakan JIN dan Manusia untuk beribadah kepadaku.

    Kok bisa-bisanya menafsirkan sekelompok Jin dengan sekelompok orang yahudi….?
    Arti katanya saja sudah beda antara JIN(tersembunyi) dan INSAAN(makhluq yang banyak lupanya). Asal penciptaannyapun berbeda JIN dari api, Manusia dari Tanah

  14. hati-hati saudaraku!! ini salah satu cara orang” kafir menjalankan rencana busuk mereka, pemurtadan
    seangkan di Al-Qur’an jelas” disebutkan bahwa jin, iblis dan syaitan itu ada..
    apakah kalian lebih percaya buku yang dikarang seseorang daripada firman Allah (Al-Qur’an)??

  15. Ya itulah, bodoh nya manusia bila ber-Agama dan ber-Iman hanya dengan fikiran nya, maka tidak akan pernah punya ketetapan dan ber ubah-ubah, pendirinan nya, sebab hati nya buta, sehingga tidak dapat melihat dengan hati nurani nya tentang haqikat kebenaran Alqurán, karena Alqurán hanya di baca dengan fikirann nya, bukan dengan hatinya.

    afala yas uruun……..?

    maka nanti kelask bila ada penafsiran setan dan jin itu adalah monyet, maka keimanan pindah lagi sesuai fikiran nya. Sungguh fikiran itu banyak membawa kesesatan, padahal sudah nyata, bahawa firman Tuhan menjelaskan : Alqurán adalah berada di dalam dada orang-orang yang di beri ilmu.

  16. selama ini kan penafsiran monopoli satu pihak, apa yang saya kemukakan adalah alternatif penafsiran buat yang mau berfikir kritis idak cuma manut2 wae ….

    * ngapain elo percaya sesuatu yang gaib (setan hantu iblis) tapi sesuatu tersebut tidak mampu bikin gunung atau sekedar sebutir pasir seperti kemampuan Tuhan?

  17. Ngapain pula otak elo menyamakan kemampuan manusia dengan Tuhan yang bisa ciptakan gunung, atau sebutir pasir.

    Emang apa hubungan nya keyakinan terhadap ghaib kok harus bisa ciptakan gunung dan sebutir pasir…?…..akh nalar elo emang ngawur, keyakinan kok dikonpensasikan dengan bikin itu bikin ini…? Bukankah
    “Alladzina yuminuuna bil ghoybi”

    (Qs.2)

    …afala taqilun……?


    ” punya akal kah elo ???

  18. manusia hanya bisa menduga-duga….

    Tetapi kebenaran hanya ada pada Allah SWT……

    terimakasih…..

  19. MOHON MAAF, saya pikir penulis beranggapan demikian ya ndak apa apa, beliau melihat bahwa gaib itu hrs super barangkali, saya pikir dia lebih tidak percaya kalau kentut itu ada, wong dia juga ndak bisa melihatnya iya toh??

  20. Ass.WrWb, maaf kalo saya katakan bahwa Jin & setan itu adalah mahluk ciptaan Allah SWT,yang mana kalo dipandang dari segi kewajiban sama seperti manusia yang tak lain hanya untuk beribadah kepada Allah SWT.Jin juga ada yg muslim dan ada yg kafir, golongan jin juga berpasang pasangan dan bisa
    beranak cucu,tapi jin itu tidak bisa terlihat oleh pandangan mata manusia
    namun bisa melihat manusia.untuk percaya atau tidak tentang keberadaan
    mereka kita cukup belajr memahami makna dari kandungan isi dari Alquran & Hadits.
    dan buat saudaraku Mas IRW…Mudah2an kedepan kalo terus menggali makna dari Alquran&Hadits tidak ada lagi berpendapat bahwa jin itu bukan mahluk dan tidak ada lagi kata bahwa ” buat apa percaya sesuatu yg ghoib kalo sesuatu itu tdk mampu menciptakan gunung dan pasir???. harus diingat bahwa jin itu hanya mahluk sedangkan Allah itu pencipta.tx

  21. hakikatnya… semua ini hanyalah ‘SATU’… syariatnya semua ni mjadi byk.. memandang/berfikir yg byk kpd yg SATU..dan mmndang/bfikir SATU kpd yg byk… percaya pd alam ghaib itulah antara iman kita.. tp iman tanpa taqwa bagai badan x perpakaian… wallahuaklam..

  22. Allah ada berfirman di dalam Al-Quran yg membawa maksud”jika ada manusia bertanya kepada kamu wahai Muhammad mengenai roh,katakanlah itu urusan ku….ayat Al-Quran diatas menunjukkan bukan manusia sahaja mempunyai roh.malahan setiap benda pun ada roh.bagaimana mereka menafsirkan jin itu dalam golongan manusia sahaja….mustahil sangat….cerita tentang roh memang sesuatu yg rumit utk dibicarakan dgn zahir.ia ibarat angin ia wujud tetapi tak dapat dilihat.roh manusia pun begitu….roh syaitan pun begitu….roh jin pun begitu,,.,,.macammana jin tu dalam golongan manusia?????saudara2 seislamku….jgn lah ambil jln pintas utk memahami kekuasaan tuhan kerana jika terlalu mudah utk kita makhluknya memahami kekuasaan tuhan itulah sebabnya kita tak dapat taksub dengan segala kebesarannya yg menciptakan segala sesuatu dgn pengetahuan yg maha….kerana itu lah Allah taala iaitu tuhan yg maha menciptakan segala sesuatu bersumpah atas nama masa didalam surah Al-Asr yg membawa maksud “Demi masa sesungguhnya, manusia dalam kerugian.melainkan mereka yg beramal soleh dan berpesan2 dgn sabar.Disini saya ingin menyatakan maksud demi masa sahaja….mengapa tuhan iaitu Allah taala bersumpah dgn nama masa????kerana disitulah bermula setiap ciptaan yyg diciptakan olehnya….bukan mudah kita utk mengetahui apatah lagi utk kita memahami apakah ciptaan pertama yg diciptakan oleh Allah Taala….kerana dgn masa membezakan Allah Taala yg bersifat wujud iaitu Awal yg tiada permulaan &akhir yg tiada pengakhiran dgn segala apa yg diciptakan olehnya yg bersifat baharu iaitu daripada tiada dan dijadikan menjadi ada dan dihancurkan menjadi tiada dan dihidupkan kembali menjadi kekal selama-lamanya…..saya bukan lah org yg berpengetahuan tinggi tetapi atas nama tuhan yg maha ke atas segalanya…saya dengar dan saya patuh…..jauhkanlah hamba-hamba mu daripda kesilapan dalam mengenal dirimu,kekuasaan mu dan segalanya tentang mu yaAllah…..tuhan Maha keatas sesuatu….segalnya adalah kemahuan mu….rahmat mu ku pohon untuk diriku dan segala ciptaanmu kerana dari rahmat mu sahajalah bermula segala titik tolak segala kurniaanmu tidak kira utk sesiapa pun hamba mu samada dilaknat @ tidak….perkenankan lah doa hambamu ini….amien…..moga2diri kami tidak tergolong dalam golongan yg melampaui batas……Amiennnnn YAROBBILALAMIN……..

  23. maaf saudara-saudara semua.. semua ini tidak perlu di perdebatkan… kasihan anak cucu kita yg masih belajar.. jadi bingung mereka… mendingan simpan semua kebenaran yang anda yakini untuk diri anda sendiri.. dan ajarkan anak cucu kita sesuai dengan kitab suci AL-Quran. HANYA ORANG ORANG SUCI YANG BISA MENAFSIRKAN AL-QURAN DENGAN BAIK DAN BENAR…

  24. saya awam,………manusia itu ada,jin jg ada,syetan apalagi.

  25. elu semua sudah terjebak dengan pendapat IRW karena itulah yang diinginkannya.ingat jaman sekarang banyak kelompok yang yang ingin menghancurkan akidah orang2 muslim agar saling berantem jadi tujuan orang tsb minimal tercapai .sudah jangan ditanggapi lagi percuma.

  26. Bismillah,ikut nimrung.Masalah ketidk percayaan itu ada 2,pertama anda tdk percaya karna ia tdk ada,kedua anda tdk percaya ia ada tp anda tdk mempercayai ia,alias spt anda tdk percaya kepada pendusta.

  27. ass wr wb perkenalan aja .saya sudah membaca keseluruhan .mungkin saat ini yang ujung bagi saya.semau sangkalan atau sependapat itu udah jadi hal biasa,bahkan seorang NABIpun banyak yangmenyangkalnya,nah disini saya menjadikan awal kebangkitan islam karna banyaknya pendapat tapi dsatu titik yaitu ISLAM

    .GAIB itu relatif.karna saya dengar dalam hadist mengatakan yang gaib bsa kelihatan bagi mahluk Alloh
    nah dari sini kita menyakini batas mana kalo AlQur’an itu: petunjuk bagi umat manusia.
    karna manusia yang paling mulya dsisiNYA,berarti harus iman kepada yng GAIB tadi,
    IMAN :perbuatan yang dikerjakan kita di yakini kita.
    mudah2an diteruskan pemahaman masing2 tapi dngan etika satu buat Alloh amiiiin wass wr wb

  28. Ass wr wb, saya ingin sharing tentang fakta, 7 yahun lalu pernah kesurupan cukup lama, dan berobat ke dukun maupun kyai tak ada yang bisa menyembuhkan, akhirnya saya mencoba menyembuhkan diri sendiri… setiap kali trance saya hanya mencoba selalu sadar, sehingga saya tahu persis kalimat2 yang nerocos dari mulut sendiri… bayangkan, dari pengakuan yang merasuki adalah arwah penasaran sampai kepada sekian puluh jin, setan dan iblis.. dan muncul bisikan bisikan jahat serta fitnah, yang kalau dituruti bisikannya pasti akan terjadi malapetaka…
    dari hasil penelusuran diri mengenai siapakah “yang jahat” yang merasukiku, akhirnya terukur lewat ide dengan meneliti tipu muslihatnya.. akhirnya dengan tes lewat mata, bahwa ternyata keberadaan jin setan iblis tersebut ketahuan… bahwa dia bukan siapa siapa, karena dia tidak bisa melihat tanpa mata saya… artinya bahwa sosok “jin” tersebut adalah sebuah kesatuan didalam diri semua manusia….
    selanjutnya dari pengalaman spiritual tersebut mengantar saya untuk mempelajari lebih lanjut mengenai keberadaannya.. dan mulailah saya mempelajari keberadaan jin setan iblis dari Al Quran.. dan ternyata memang Al Quran menjawab semuanya…
    Bahwa setiap manusia ada yang menyertai :
    50. Qaaf
    27. Yang menyertai dia[1413] berkata (pula): “Ya Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya tetapi dialah yang berada dalam kesesatan yang jauh.”
    bahwa jin adalah iblis :
    18. Al Kahfi
    50. Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam[884], maka sujudlah mereka kecuali Iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil dia dan turanan-turunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim.
    2. Al Baqarah
    36. Lalu keduanya digelincirkan oleh syaitan dari surga itu[38] dan dikeluarkan dari keadaan semula[39] dan Kami berfirman: “Turunlah kamu! sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan.”
    [38]. Adam dan Hawa dengan tipu daya syaitan memakan buah pohon yang dilarang itu, yang mengakibatkan keduanya keluar dari surga, dan Allah menyuruh mereka turun ke dunia. Yang dimaksud dengan syaitan di sini ialah Iblis yang disebut dalam surat Al Baqarah ayat 34 di atas.
    kesimpulan :
    JIN adalah sebutan makluk halus secara umum yang tersembunyi yang menyertai manusia, bahwa setiap manusia berjiwa ganda
    SETAN : adalah sifat kejahatan yang diakibatkan bisikan jin terhadap manusia :26. Asy Syu’araa’
    221. Apakah akan Aku beritakan kepadamu, kepada siapa syaitan- syaitan itu turun?
    222. Mereka turun kepada tiap-tiap pendusta lagi yang banyak dosa,
    IBLIS : adalah bentuk sifat pengingkaran terhadap Alloh, terjadi pada saat penghalalan segala cara (perkosaan pembunuhan)
    6. Al An’aam
    112. Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia)[499]. Jikalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan.
    Bahwa Jin dan Manusia adalah sebuah kesatuan, jin adalah motor penggerak manusia dari sisi keinginan, dan karena jin aslinya adalah iblis, maka terhadap keinginan pada diri manusia selalu berujung pada sifat negatif, dan syaitan adalah musuh manusia, artinya syaitan adalah sifat negatif manusia :2. Al Baqarah
    208. Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.
    bahwa setan dalam diri (jiwa) mampu membuat gambar atau melakukan hipnotis dalam diri, sehingga seseorang yang mentalnya lemah akan gampang dimunculkan bentuk dari trauma yang ada dalam diri, dan jadilah dia pengidap skizofrenia… bahwa orang yang melihat hantu, adalah golongan yang tertipu karena tidak kuat secara mental..
    maaf, saya hanya sekedar sharing, karena selama inipun saya belum pernah melihat hantu walaupun secara fakta pernah merasa dihajar setan habis2an selama 3 tahun, dan bisa sembuh karena usaha sendiri.. wasalam…

  29. Kami percaya pada yang ghaib dan meyakini sebenarnya manusia insan fana ini sebenarnya juga adalah mahkluk ghoib / roh yang terkurung didalam tubuh daging/tanah liat hidup sementara dibumi.
    Karena Nabi mengajarkan bumi ini ladang ujian dan cobaan bagi semua mahluk, maka Setan & Jin atas ijin Allah datang menguji & mencobai kesetiaan, iman percaya manusia pada Allah. Jadi setan diluar tubuh adalah Roh Penguji sebagaimana yg kami imani. Tetapi ada juga setan-setan yang tinggal didalam diri daging kami yang harus di jihad, diperangi dan dibunuh – hawa nafsu, sifat sombong, iri, serakah, dsb dan cobaan dari setan dlm diri datang dari hasrat keinginan daging kita sendiri.
    Kaum Jin adalah mahluk penghuni tempat2 yang tidak dihuni manusia spt padang belantara, hutan dan atas ijin Allah hidup berdampingan dgn manusia walaupun tidak kasat mata – makanya kalau ada perusakan alam (eksploitasi hutan, dsb) akan terjadi musibah karena kita manusia serakah suka menjarah dan mengganggu keseimbangan alam dimana ada makhluk ciptaan Allah yg lain tinggal. Makanya diajarkan agar kita tidak kencing sembarang, buang kotoran/sampah/air panas dsb krn dpt mengganggu alam hidup makhluk ciptaan lain… kami hanya berbagi iman percaya kami bukan untuk diperdebatkan tapi sebagai perspektif…

  30. Ini hanya isapan jempol, perkataan sdampah yang tidak ada dasar, asalasalan….dan sangat tidak ilmiah…maaf…

  31. hahaha ajaran ahmadiyah adlah ajaran yang sesat

  32. Alquran itu Firman Allah atau Kalam Allah jadi mutlak kebenarannya. Tidak percaya pada Alquran berarti tidak percaya pada Allah. Sebagai orang beriman kita lebih percaya pada Alquran daripada sebuah buku karangan/pemikiran manusia. Jin dan manusia jelas beda, jin terbuat dari nyala api sedang manusia terbuat dari tanah. Api dan tanah, dua unsur yang berbeda. karena manusia terbuat dari tanah maka mata manusiapun terbuat dari tanah. Makanya manusia tidak bisa melihat jin kecuali dalam kondisi tertentu. Sebaliknya jin bisa melihat manusia. Begitu pula jin tidak bisa melihat malaikat, tapi malaikat bisa melihat manusia dan jin. Nabi Muhammad adalah orang yang terpercaya, jujur, amanah dan Beliau selalu terhubung dengan wahyu dari langit (dari Allah)

  33. masya Allah orang ini tidak beriman

  34. tdk perlu d perpanjang… IRW hanya orang sesat(atheis).. bkn cm Al qur’an dlm kitab Perjanjian lama iblis dan sebangsanya jin itu ada….

  35. jika ia muslim,maka suruh belajar lagi,,jika tidak,,sebaiknya ia masuk islam,,semoga kamu dapat hidayah dari ALLAH mempertemukanmu dengan JIN di setiap perjalanaanmu agar kamu yakin bahwa jin itu ADA

  36. IRW nampaknya anda orang yang masih tercari-cari kebenaran yang sebenarnya. Pelajari dan dalami kandungan Kalam Allah Kitab Suci Al Quran dengan membaca tafsirnya secara teliti. Di dalam kitab suci Al Quran telah dinyatakan kebenaran apa yang anda ragukan. Adakah anda lebih percaya kepada buku tulisan dan anggapan manusia yang diciptakan Allah? Berbanding dengan Kitab Allah itu sendiri? Yang mana isinya telah menjelaskan kebenaran dari segi fakta dan sains dari dahulu sehingga di zaman cyber ini. Semoga Allah SWT memberi IdayahNya untuk membuka hati dan fikiran anda dengan kebenaran dan terhindar dari kesesatan.
    Maha Suci Allah dengan segala ciptaanNya di langit dan bumi.

  37. Perkataan JIN adalah gelaran pada kejahilan….

    Bilamana sy menegaskan bahawa akal merupakan suatu kejadian yg disertakan dengan kejahilan , semuga tiada sesiapa yg tersalah erti mengambil maksudnya . Sebab perkataan “jahil” atau “kejahilan” agak sensetif , apatah lagi jika dilontarkan perkataan tersebut pd seseorang boleh mengundang rasa tersinggung hatta sampai ke peringkat permusuhan antara dua insan .

    Jahil adalah perkataan Arab telah diterima pakai dalam lingua franca Melayu di mana memberi maksud “tidak mengetahui” , ‘jahil Murakkab’ bermaksud org yg tidak mengetahui dan tdk pula menyedari kejahilan dirinya . Perkataan jahil ini sering digunakan oleh masyarakat kita mengikut keperluan tertentu hingga menyebabkan maksudnya menjadi tdk selari iaitu bergantung pada intonasi ayat pertuturan ketika berkomunikasi .

    Apa yg sy maksudkan dgn ‘kejahilan’ tersebut ialah setiap kejadian akal akan didapati bersama-samanya jahil . Tidak terkecuali asal saja terciptanya akal maka jahil tetap wujud di sisi akal selama akal berada pd manusia . Dgn bahasa mudah bahawa akal tidak akan tercipta jika tdk didahului dgn kejadian jahil bagi mengiringi kewujudan akal utk melengkapi salah satu daripada tujuh perkara gabungan diri manusia yg ditajallikan [ سبع طرائق ]. Contoh dlm perkara ini , disebabkan kejahilan maka akal tidak mampu menerjah atau membuat rumusan terhadap perkara yg belum berlaku . Hal ini menunjukkan keterbatasan akal yg tercipta atau kekadaran ciptaan Allah [limited] . Ketetapan Allah ini merangkumi keseluruhan insan bergelar Bani Adam termasuk akal barisan anbia , rujuk Q ;

    قُلْ لَّآ اَمْلِكُ لِنَفْسِيْ نَفْعًا وَّلاَ ضَرًّا اِلَّا مَا شَآءَ اللهُ وَلَوْ كُنْتُ اَعْلَمُ الْغَيْبَ لَا سْتَكْثَرْتُ مِنَ الْخَيْرِ وِمَا مَسَّنِيَ السُّوْءُ……..

    Katakanlah [wahai Muhamad] , “Aku tidak berkuasa mendatangkan manfaat maupun menolak mudharat bagi diriku kecuali apa yang dikehendaki Allah , sekiranya aku mengetahui perkara-perkara yang ghaib [perkara yg akan berlaku] tentulah aku mengumpulkan dengan banyaknya perkara-perkara yang mendatangkan faedah [pasti] aku tidak ditimpa kesusahan…….Q 7 : 188

    قُلْ لَّآ اَقُوْلُ لَكُمْ عِنْدِيْ خَزَآئِنُ اللهِ وَلَآ اَعْلَمُ الْغَيْبَ ولَآ اَقُوْلُ لَكُمْ اِنِّيْ مَلَكٌ اِنْ اَتَّبِعُ اِلَّا مَا يُوْحَى اِلَيَّ…..
    Katakanlah [wahai Muhamad] , “Aku tidak mengatakan kepada kamu [kpd org yg menentang seruan kebenaran] bahawa perbendaharaan Allah ada di sisiku , dan aku pula tidak mengetahui perkara-perkara ghaib , aku juga tidak mengatakan kepada kamu bahawa aku ini malaikat , aku hanya menurut apa yang diwahyukan kepadaku” ……..Q 6 : 50

    وَلَآ اَقُوْلُ لَكُمْ عِنْديْ خَزَائِنُ اللهِ وَلَآ اَعْلَمُ الْغَيْبَ وَلَآ اَقُوْلُ اِنِّيْ مَلَكٌ……….

    “Dan aku [Nuh] tidak berkata kepada kamu ; di sisiku ada perbendaharaan Allah , dan tidaklah aku mendakwa mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan aku tidak mengatakan bahawa aku ini malaikat………Q 11 : 31

    Statement berupa perintah kpd dua org nabi ini supaya jelaskan pd manusia bahawa mereka juga tdk tahu apa yg akan berlaku menunjukkan setiap akal itu adalah berkeadaan jahil . Kejahilan akal ini akan terubah menjadi mengetahui setelah diberitahu [melalui proses wahyu dlm konteks kenabian/mengenal DIRI bg umatnya] . Oleh demikian akal akan mengetahui pd topik yg diberitahu sahaja sebaliknya perkara yg tdk diberitahu akal tetap berkeadaan jahil .

    Jahil [ جاهـــــل ] yg sentiasa terlekap pd akal itu maka Quran membahasakannya dgn gelaran “JIN” [ الجــن ]. Bermaksud perkataan jin merujuk pd kejahilan yg tercipta pd akal manusia , sebab itu didapati uslub Quran sering menyebut perkataan jin secara beriringan dgn sebutan manusia [insan] ketika mana menyentuh tentang kejadian manusia dan juga pembalasan ke atas manusia , rujuk Q ,

    وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

    Aku tidak ciptakan JIN dan MANUSIA melainkan agar mereka beribadah kepadaKu , Q 51 : 56

    وَكَذَالِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِيْنَ الْاِنْسِ وَالْجِنِّ يُوْحِيْ بَعْضُهُمْ اِلَى بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُوْرًا…..

    Dan demikianlah untuk setiap nabi Kami menjadikan musuh , yang terdiri dari syaitan-syaitan MANUSIA dan JIN , sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan yang indah sebagai tipuan…….Q 6 : 112

    ….لَاَمْلَئَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ اَجْمَعِيْنَ

    …..Aku [Allah] pasti akan memenuhi neraka Jahannam dengan JIN dan MANUSIA semuanya , Q 12 : 119

    Jin yg merujuk maksudnya kejahilan akal tidak mampu membawa kebenaran pd manusia sebab keadaannya jahil iaitu tdk tahu , dan Muhamad saw tdk pernah mengambil sumber rujukan perkara berkaitan dgn Allah melalui jin yg bermaksud akal jahil , maka didapati usub Quran ternaqal dgn gayanya sebegini , rujuk Q ,

    وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَى

    Dan ia [Muhamad] tidak memperkatakan [sesuatu yang berkaitan dengan Allah] menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri [melalui akal jahil yang disebut jin] , Q 53 : 3

    قُلْ لَّئِنِ اجْتَمَعَتِ الْاِنْسُ وَالْجِنُّ عَلَى اَنْ يَّأْتُوْا بِمِثْلِ هذَا الْقُرْاَنِ لَا يَاْتُوْنَ بِمِثْلِهِ وَلَوْ كَانَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ ظَهِيْرًا

    Katakanlah [wahai Muhamad] , sesungguhnya jika sekelian MANUSIA dan JIN berhimpun dengan tujuan hendak membuat dan mendatangkan sebanding dengan Al Quran ini , mereka tidak akan dapat membuat dan mendatangkan sebanding dengannya , walaupun mereka saling membantu sesama sendiri , Q 17 : 88

    Pastikan bahawa jin bukanlah suatu makhluk bersifat metafizik atau bersifat ghaib yg berasingan dgn kejadian manusia , tetapi ianya adalah sebagai gelaran menurut bahasa Quran yg merujuk maksudnya kejahilan akal dlm memperkatakan sesuatu belum berlaku , begitu jua akal jahil tdk mampu menyelami hakikat ghaib . Jin yang merujuk maksudnya kejahilan akal sememangnya wujud bersama kejadian manusia, jika mahu melihat jin maka lihatlah pada kejahilan manusia. Betapa manusia cuba berkata sesuatu tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan, tanpa berlandaskan Al Quran.

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s